Rabu, 15 Juli 2015

Titled

Assalamu 'alaikum ya akhi ya ukhti! #TikaEdisiRamadhan

Hai! Akhirnya ada waktu juga dimana gue bosen nonton drama korea dan film-film yang numpuk di laptop selama sebulan dan beralih buat nulis di blog yang semakin rentaini:') *digebukkin blog*

Ekhm, maafkan saya menghilang dari dunia-yang-tidak-akan-saya-lepaskan-karna-cuman-ini-bakat-saya- selama berbulan-bulan. Mungkin gue masih sempet nulis cerpen buat mengisi kelieuran, kejangaran, kejahatan, kemungkaran, kemanusiaan yangtidak beradab- yang gue alami saat-saat ujian kelas XII, tapi itu tidaklah cukup untuk mengobati rasa kangen menumpahkan trashy-words buat para pembaca (akhayy)..... untuk muntah. Baiklah, gue juga bingung mau nulis apa yang berguna maka gue sudahi...... *digebukkin blog*

AAMPUUN... gak deng gue bercanda, gue kan sayang banget ama lu tong, dear my blog unyu-unyu. Ntar kalo ane ade rejeki, ane renov blog ini. (rejeki, red: kuota internet yang berlimpah dan bergiga-gigabytes) Setelah gue pandang-pandang muke blog ini rasanya gak pantes lagi ama umurnya (Damn, man. Blog ini baru 3 tahun) gue maksudnya. Gue bikin ini saat ABG (Anak Baru Gede), makanya tampilannya sedikit menjijikan imut dengan foto yang bikin web browser readers not responding. Yha, alhamdulillah ya akhirnya gue juga nyadar.

Aaaand guess what? Gue sekarang masih ABG (Anak Beres Gilak). Yha, siap-siap aja renov blog gue tidak akan menghasilkan suatu kebaikan yang signifikan bagi seluruh umat manusia di dunia ini.

Mari tinggalkan masalah blog *digebukkin blog lagi*. Awwhh... Shhh... Ja.. Di... Gu... Gu... Gue... Sssh... *efek digebukkin*.
Udah ah, jadi are you ready to read my story?

Semua dimulai saat negara api menyerang, gue pun lari dari kelompok UPK yang lagi belajar gimana metode bikin liniment Methyl Salicylas menuju pengajian emak-emak dan berteriak di tengah-tengah hujan dengan guluduk menggelegar... Daaaan Bung Tomo mengoper... Diterima Bung Karno.... Iyaa sedikit lagi... Akhaaayyy.... Sedikit lagi.... Iyaaaa.... Gooool... Ternyata Ibu Fatmawati berhasil melahirkan anak perempuan yang cantik, alhamdulillah. Dan disinilah gue mengajar membaca di pedalaman Zimbabwe.

Here I am, dengan segala kegilaan menumpuk di lemak otak kesayangan gue. Dengan ini saya menyataken akan menceritaken perjuangan kulo menempuh segala rintangan-yang alhamdulillahnya- sudah dilangkahi dengan jeritan hati karna dituang HCl pekat.

Tulisan sengene ini, hendaknya saya akan jadikan pelajaran dimana saya akan membacanya lagi sebagai batu lompatan untuk lebih maju, seperti yang saya lakukan pas bagian "Setrumer Yang Absurd" di postingan lama. Sumpah saya terharu:') Semoga menjadi pelajaran juga untuk memacu semangat Anda, wahai teman seperjuangan menuju kesuksesan.
                         Tika Teguh, love you as always.

Bagian 1: Nyeleneh
Ini dimulai saat negara api-terus aja gini-gue mendapat pengumuman NEM SMP dari tukang bakso deket rumah.... ini cerita sungguhan, bukan tukang pos, tapi tukang bakso. Bukan rekayasa, wong tukang baksonya yang minta pengumumannya disimpen di dia aja biar tukang posnya gak pusing-pusing nyari alamat anak-anak. Dan anak-anak nyamperin sambil beli bakso, tukang pos pun ikut beli bakso. Hmm... sudah kuduga strategi pemasaran yang patut ditiru. Yha... saat itu gue lagi berkutat dengan laptop kesayangan, bertanya kesanakemari lewat media sosial.

"Udah dapet nem belom?"

Saat asyik-asyikan main twitter, emak gue nyamperin bawa surat dari tukang bakso.

"Mbak tikaaa, ini surat kelulusannya udah dateng."

Seantero keluarga besar gue dateng ke kamar gue. Dari emak, bapak, adek, kakak, mbah, mbah putri, sepupu, keponakan, anak,cucu, cicitgue yang unyu, bahkan eyang-eyang gue pun yang bangkit dari kubur ikut menyaksikan momen tersebut. Gue pelan-pelan buka amplop yang gue colong waktu itu di warung sendiri, dan... hmm... sudah kuduga. Gue gak akan diem-diem daftar SMA favorit seperti yang direncanakan karnague sebelumnya disuruh daftar sekolah RSBI SMK. Dan mau gak mau kudu tes RSBI. Hmm... sudah kuduga.

Nem gue jatoh ke kepulauan Tidore. Orang tua gue biasa aja karna NEM gak masalah di sekolah yang ditunjuk mereka. Tapi gue yang gak biasa. Gue nangis. Yha mau ngapain lagi. Gue minta maaf karna gue dilesin tapi cuman bisa ngasih segitu. Gue minta ampun. Orang tua yang paling baiiiikkkkkk yang pernah gue kenal cuman bilang,

"Ntar di SMK yang lebih baik lagi, ya. Mamahsama Bapak percaya kalo Mbak Tika bisa."

Gue hapus air mata gue. Mata gue masih sembab tapi gue asyik twitteran lagi *bocah gendheng*. Dan teman-teman sebaya yang tetanggaan ama gue nyamperin gue buat nanya NEM berapa. Emak gue yang jawab, gue gak shaaangghuup. Mendengar di sela-sela jendela kamar yang terbuka bikin gue menancabkan golok di jantung gue, gede banget NEM mereka. Ya ampun, ini golok kagak kerasa apapun. Tolong cariin kyubi buat nyiksa gue, plis.


Bagian 2: Jawaban Allah dalam Istikhoroh
Setelah kejadian itu, gue menjadi makin bersmangat makin nyeleneh. Tes wawancara dan blablabla ke salah satu pesantren kejuruan di negeri ini sudah gue jalani saat beres istighosah sebelum UN dimulai. ((gue pernah cerita ini di postingan lama)) Dan sekarang tinggal menjalani tes tulis. Gue gak belajar. Ditemani dua rekan gue, gue berangkat ke lokasi dengan buku rumus KOD*NG di tangan selama di angkot yang gak dibaca sama sekali. Sedangkan dua rekan gue ini sudah mempersiapkan lebih matang karna mereka rajin banget minta tambahan di tempat lesnya. Gue? Twitteran. Hu'allahu 'alam.

Singkat cerita, dengan berbagai kejangaran tes karna duduk paling pojok kanan belakang ((berdasarkan survei, syaiton benar-benar suka disini)), Allah menghendaki gue untuk merubah sikap disini. Bukan di SMA swasta yang gue idam-idamkan buat main segilak pas SMP, seperti plan C gue.

Sekolah Pesantren Menengah Kejuruan Negeri 7 Bandung, mengisikan nama gue di websitenya untuk tercatat lulus. Gue sebenernya sudah memimpikannya atas jawaban sholat istikhoroh yang gue lakukan. Naik ke tangga yang gak pernah gue naiki selama ini dengan ngeliat lambang sekolah di seragam lengan kiri gua, yaitu huruf 'K' dihiasi gambar setengah roda besi bergerigi mirip lambang settings di hape. Setelah sekolah, gue baru nyadar itu adalah tangga sekolah yang sudi nerima gue. Dengan gak belajar, Allah meluluskan nama gue.

Allah sayang gue. Allah bener-bener sayang gue. Allah minta gue berubah. Dan saatnya untuk berubah!

Bagian 3: NEM SMP yang Bikin Nangis Gak Ada Ngaruhnya di Kehidupan Selanjutnya
Hari-hari pertama gue dilalui dengan temen-temen baru yang nanyain nama, dari SMP mana, waktu itu nem berapa. Lolz. Mulut gueserasa sepet ngejawab pertanyaan terakhir. Tapi gak lagi saat negara api menye-
*dicekek Zuko* gak lagi saat praktek Resep, KFA, Farmakognosi, tugas, tugas makalah, Harry Styles, persentasi, ngejurnal, praktek, Cimorelli dan Harry Styles menyerang. Yhapp, hari-hari anak SMK memang seperti itu. Liat aja postingan ane yang udah lama pas kelas 1-2 ngomonginnya pasti tentang tugas, praktek dan Harry Styles. What? NEM SMP? Masa laluuuu~ jadi nyanyi gue.

Yhappp, don't you get it? Gue belajar disini, semua bener-bener kayak roda berputar. Gue dulu ngeluh NEM, sekarang? Ngeluh tugas, sekarang? Ngeluh ulangan, sekarang?Ngeluh praktek, sekarang? Ngeluh remed. Semuanya bakal dateng silih berganti seperti siang dan malam, senin ke selasa dan sesuatu ke sesuatu. Gue baru ngerasain. Apa yang orang-orang 'besar' katakan "Nyantei weh, da engke mah nggeusan." Dulu gue sering marah-marah ama orang yang bilang "Nyantei weh." Nyantei, nyantei ini tugas gemanaaahhh? Susaahhh tawooo? Ih akoooh jangaarrrrh. Ih kenapaaahhh tugas peersentasi lageeehhhh? Ih andaayy remed ulangan ini laaahhh? Sumpah gue stress banget saat itu. Menghabiskan masa muda buat ngerjain yang kek gitu.

Sekarang? Gue aja lupa gue pernah ngerjain tugas apa aja. Stress gara-gara apa gue juga lupa. Danstress pun tidak membawa hawa yang baik buat badan gue. Efeknya gue ngamuk-ngamuk sendiri dan menambah lemak jahat alias makan kek orang abis semedi 40 hari lalu terperosok ke kedalaman laut 80000 di bawah permukaan daratan. Setelah kelas XIIgue mulai bisa ngandelin stress gue. Kenapague baru nyadar pas setahun lagi gue selesesekolah disini coba? Lolz namanya juga belajar. Gue bener-bener nikmatin praktek, ulangan, persentasi, tugas dan Harry Styles. Semua terasa nikmadthhh.

Gue gak ngerasa yang namanya stress walaupun gue gak nunjukkin secara global, signifikan dan seksama ke temen-temen gue karna takut dijeblosin ke habitat asli gue: Rumah Sakit Jiwa yang merasa tercukiti dan terdzalimi tiap saat.

Masa ntar tiap guru gue dengan imut bilang:
"Besok UAS praktek Farmakognosi yha, kisi-kisinya pelajaran kelas 1 dan 2. Yang duluanabsen genap dulu yha ((aka gue masuk))"
Trus gue ke depan peluk guru gue dan bilang:
"Nikmaaaddthhh... Bu... Rasanya nikmadddtthhh."
Yha terpaksa kata-kata yang keluar dari mulut gue ke temen-temen:
"Farmakognosi itu apa? Saya siapa? Saya dimana ini? Kenapa syurga terasa seperti neraka? Sasuke? Bunuh aku, akatsukiii!?"

Huft, tetap saja gue dijeblosin ke Rumah Sakit Jiwa yang merasa tercukiti dan terdzalimi tiap saat.

Yhapp, gue bener-bener nikmatin semua tugas, ulangan, persentasi, praktek dan Harry Styles. Gue kerjain dengan maksimal, without any stress, preassureless. Karna ini cuman ada sekarang aja. Bakal ada lagi banyak ntar. Yaudah kerjain aja. Cuman seminggu ini tugasnya. Tahun depan gue keluar kok.

Alhasil dengan mindset seperti itu, tugas-tugas, ulangan, persentasi, praktek dan Harry Styles gue mendapat hasil yang worth it. Gue bener-bener bangga ama hasil gue yang dikerjain maksimal. Dan pas ente pade mengenang di masa depan rasanya indah.... seperti yang gue lakukan saat ini. Nikmaaaddtthhh.

Saat kuliah, kerja ato bahkan berkeluarga nanti, gue mau menerapkan cara ini. Saat tugas dan cobaan menghadang:
"Nikmaaaddtthhh.. yaAllah. Sungguh cara-Mu untuk meninggikan derajat umat-Mu sungguh nikmaaadddtthh."
And you won't even feel the pain. Lalu bersyukurlah.
Write it in your mind now, folkz!

Bagian 4: Do'a dan Jalan Masa Depan
Jangan pernah remehkan kekuatan do'a, fellas. Bener-bener. Kalo abis sholat jangan lupa berdoa. Jangan rajin do'anya di BBM, Facebook, Twitter, Line, dll, tapi abis sholat langsung ngacir kemana. Minta apapun ke Allah lewat do'a. Alhamdulillah, setelah masuk ke Pesantren Kejuruan 7 Bandung, gue mulai mengikis kebiasaan buruk gue. Pagi-pagi dari SMP memang gue baca Al-Qur'an, Asmaul Husna hari Jum'at doang dan kalo bulan puasa selalu sholat Duha.

Tapi di pesantren ini, tiap hari gue baca Asmaul Husna ama Al-Qur'an. Sholat Dzuhur ama Ashar selalu berjamaah dan diselingi kultum. Temen-temen yang sholih dan sholiha juga menyajikan kultum pagi-pagi setelah baca Qur'an bergantian absen. Bikin adem pas mau menyerap kata-kata [yang gak pernah gue dengerin karna tidur] yang gue selalu simak dengan sigap dari guru-guru gue. Waktu guru gak ada pun, mereka ngajak sholat duha. Walaupun awalnya gue malah foto-foto selfie kagak ada juntrungnya, nonton film, ngecengin anak orang, ngeghibah, jail, dll seperti di SMP tapi gue mulai berubah dan luluh ama temen-temen gue yang sholat duha. Adem banget. Curhat ato apa-apa gue lakukan ke Allah. Sholat tahajud yang masih bolong-bolong pas kelas 1-2 gue sempurnakan di kelas 3. Even Sundays. Even liburan panjang saat ini. Kayak ada yang bangunin, lho rasanya. Alhamdulillah.

Dengan masuk pesantren ini, gue gak pernah karaoke-an lagi ngabisin duit ortu pulang sekolah bareng temen-temen kayak SMP yha paling nonton bioskop, makan-makan cantik, main ke spa, creambath rambut, luluran, arisan, main togel, nyopet, ngepet getwoh karna gue lebih sibuk menikmati macetnya Soekarno-Hatta, tugas, ulangan, praktek dan Harry Styles. Alhamdulillah.

Kalo ngutip kata Imam Syafi'i: Doa sholat tahajud itu seperti panah yang akan selalu melesat tepat pada sasarannya.

Lho mbak, aku juga sholat tahajud tapi gak pernah tepat kayak harapanku?
Well, gue gak bisa menghakimi, hanya Allah yang tau. Tapi, pengalaman gue mengatakan sholat tahajud yang rajin diiringi usaha yang pasti. Beuuuhhh.... bener-bener karasa mangpaatna.

Lho mbak, aku juga sudah usaha toh mbak?
Well, gue juga gak bisa jawab pasti. Tapi pengalaman gue usaha lebih maksimal dan minta do'a orang tua. Beuuuhhh.... bener-bener karasa.

Lho mbak, saya juga sudah ke ibu bapak mah.
Kamu gak nyimak pas saya dijeblosin ama Allah ke SMKN 7 Bandung? Emang aku ndak doa? Ndak usaha? Ndak minta do'a dan restu ibu bapak? Allah has best plan for you. Wong kalo NEMku bagus gue mungkin gak akan berubah kayak gini. Mungkin lebih brutal ngabisin duit kayak SMP.

Don't you get it so far? Gue yakin semua pasti udah sering denger kata-kata yang gueudah bahas. Gue hanya ngerangkumin semua dalam pengalaman gue, just a friendly reminder: Allah itu Maha Baik. Pintalah, usaha, you'll get it, if you don't? Look around you, maka nikmat apa yang kau dustakan?

Gue bener-bener berdusta kalo nikmat gue nilai memuaskan dan dapet juara umum- yang gak pernah gue rasain sepuas ini- bukan semata-mata dari Allah. Ini semua pintaan gue buat buktiin ke Mamah dan Bapak kalo gue bisa pegang kepercayaan mereka ke gue. Dan jalan masa depan gue dimulai saat gue main ke rumah pakde gue di Jakarta pas naik kelas XII. Pakde gue pesen:

"Teteh Aisyah keterima SBM di ITB lewat jalur undangan, kalo Tika pengen juga masuk jalur undangan ke ITB kamu harus bisa pertahanin nilai kamu biar tetep stabil. Oya, teteh Aisyah juga aktif di organisasi trus suka ikut olimpiade. Setidaknya, ntar pas daftar jalur undangan mereka minta 2-3 sertifikat buat nilai plus kamu."

Gue freeze. Selama ini do'a gue terkabul untuk nilai yang stabil dan prestasi yang selalu pada tempatnya. Tapi untuk masalah prestasi selain itu? Gue bener-bener gak tau.Terakhir gue lomba, itu kelas 6 SD: Juara 2 Cerdas Cermat buat anak TPA. Lolz. Abis itu gue keluar TPA. Lolz. Saat itu gue naik kelas 3, I had no time. Pasti tawaran lomba akan nyasar ke kelas 2. Rasanya pengen dimakan kodok Jiraiya. Tapi! Jangan pernah remehkan kekuatan do'a. Gue berusaha minta ke Allah buat dikasih kesempatan dapet sertifikat yang biat nilai plus itu.

Dan jalan itu bener-bener terbuka.

Bagian 5: Menyusuri Jalan
"Tik, dipanggil bu Sonya."
Kalimat terserem yang pernah gue denger adalah kalimat di atas. Perasaan gue udah bayar SPP, sumpah gue gak unikokok, gue udah bayarin SPPnya. Duh... apa jangan-jangan gue salah DM pas ngerjain jurnal. Tapi gue gak pernah diawas ama bu Sonya. Lolz. Ato gue salah ngerjain sediaan, harusnya bikin kapsul malah bikin suspensi tapi di tube salep.

Emak, gue dipanggil ketua jurusan!

Sepertinya readers mulai ingin bacok saya karna halusinasi ini terlalu phsycotic. Do it.

Ah, tidak. Halusinasi gue ternyata gak sehoror kenyataannya. Karna yang paling horor itu: disuruh ikutan Olimpiade Kimia. Saat itu, saat masa-masa jahiliyah gue ama si kimia kesayangan. Guru gue bilang gue direkomendasiin ama guru kimia gue. YaAllah... saat itu nilai gue 45, 32, paling banter 65. How funny, sekolah kimia tapi cuman ngerti 65% dari pelajaran kimia itu sendiri. Inilah gue, hanya tau gatalnya kena NaOH dan betapa meninggalkan bekasnya AgNO3. Olimpiade yang diselenggarakan salah Universitas di Malang itu menyediakan soal-soal yang membuat mata gue jadi keranjang terbakar hawa nafsu ah bukan tertusuk lanah asmara eh gera nya: belekan.

Sumpah gak ngerti sama sekali. Ada soal yang taun kemaren tapi tapi tapi gue aja gak bisa jawab. Ampuni hamba yaAllah. Alhasil sebelum pengumuman kelulusan ke tahap selanjutnya, gue kabur. Gue pamit ke guru gue bilang ada seminar. Emang ada, sumpeh ane jujur. Dan menyerahkan semua ke temen gue yang pasdateng ke lokasi ujian dia udah jampe-jamperumus kimia. Eh taunya teh, alhamdulillah ternyata juara ke-4........................ temen guetadi. Yha, saat itu gue nyadar itu bukan passion gue saat belajar. Gue berusaha mati-matian ngerti kimia buat gak ngelakuin kesalahan yang sama. Dan berdo'a buat dikasih lomba yang sesuai passion gue: farmasi.

Kesempatan kedua terbuka lagi, gue didaftarin cerdas cermat farmasi di Universitas yang gue idam-idamkan [cowoknya], Universitas Padjadjaran. Keberuntungan dan kehendak Allah pun masih belum berpihak ke gue. Gue tersisih dibabak semi final menuju final. Alhamdulillah segitu juga, gue jadiin pengalaman berharga yang pertama. Mungkin guru gue gakkan ngasih lagi kesempatan karna ngeliat gue yang gak sungguh-sungguh mengejar prestasi.

Tapi, Bu, Pak, sungguh aku bersungguh-sungguh, sungguh-sungguh akan aku lakukan dari sekarang, sungguh Pak, Bu, sungguh percayalah padaku, sungguh! Sungguh ter-la-lu. *digebukkin pak Sungg*h*

Suudzonku memang kelewatan. Saat itu guelagi asyik-asyik berdebat metode bikin liniment Methyl Salicylas dicampur Rifampicin, dan gue disamperin ama temen gue:
"Tik, dipanggil bu Sonya."

YaAllah aku belum bayar SPP:(

Bocah gendheng, mana ada ketua jurusan ngurusin SPP. Bersama temen-temen seperjuangan gue disuruh ikutan Olimpiade Farmasi. Suudzon gakkan disuruh ikutan lagi, eh Allah Maha Baik. Allah sayang banget sama hamba-Nya. Gue punya satu kartu kesempatan lagi. Ciaahhh... Mesir! Gueakan bangun hotel disana! *kemudian main monopoli*.
Serius, ini berkah banget. Gue yang disitu tinggal 2 minggu UPK (Ujian Praktik Kejuruan), gue gak mungkin dapet tawaran lomba karna mengingat mana ada guru maunyuruh anak yang mau ujian tapi disuruh lomba. Tapi, guru gue beda. I love you, Bu. Bersama 5 orang temen gue, gue menerima tawaran itu.

Hari makin berganti jadi seminggu road to UPK. UPK ini adalah tradisi ujian yang diadakan di pedalaman Pesantren Kejuruan 7 Bandung untuk mengingat arwah-arwah alumni yang dulunya juga gelisah menghadapi ujian ini. Yhapp... anak SMK kalo gak lulus ujian ini yha buka anak SMK. Ini adalah penentuan apakah negara angin akan melahirkan avatar baru untuk mengendalikan dunia kita layak bekerja di instansi yang sesuai atau tidak. Inijuga berkaitan dengan gelar Tenaga Teknis Kefarmasian, huft.

Seminggu berlalu bukannya gue belajar mati-matian buat ini, tapi berkutat di soal olimpiade. Di saat temen-temen gue nyiapin segala tektek bengek peralatan untuk ujian praktik, gue bersemedi di ruang guru. Dan saat itulah kelompok temen gue, mengundurkan diri. Gue merinding.... kayaknya gue nyasar ke kuburan. Mereka bilang mereka ingin mengundurkan diri karna ingin fokus belajar untuk UPK. Ih da aku juga belom belajar:(

Terbesit di lemak otak gue buat mengundurkan diri, tapi guru gue berhasil membuat gue bertahan dengan kata-katanya:

"Ntar ibu, telpon panitia UPK buat kalian, lah."

Gak deng.

"Ini kesempatan cuman sekali, lumayan untuk record kalian di tahun terakhir. Harumkan nama [pesantren] sekolah ini."
Ciattt... lemaksemangatku terbakar.

Singkat cerita, emak ama bapak gue lagi ke luar kota nganterin adek gue yang nyantri di Gontor saat gue seleksi daerah. Pagi-pagi gue siap-siap pergi ke SMAN 3 Bandung buat tes seleksi. Soal yang dikerjakan gue ama dua temen gue berhasil kita taklukan dengan sama mendetnya kaya Olimpiade Kimia keringat bercucuran.

Kita bener-benerkurang fokus karna besoknya adalah hari dimana kita UPK. Ujian yang menentukan masa muda yang habis gara-gara praktek, persentasi, tugas, persentasi, Cimorelli, ulangan, remed dan Harry Styles. Kulit di jidat mulai memberikan efek kejangaran kita dengan keringat seember, ketiak juga. Dan hidung gue. Bukan, bukan keringet:( tapi semacam reaksi alergi ketika histamin pecah akibat sistem antibodi yang mengenali suatu antigen yang asing di dalam tubuh: virus flu. Melerrrrr sepanjang gue kerjain soal. YaAllah, semoga gak jatoh ke ljk ingus gue:')

Seusai ngerjain soal, gue diarahkan ama mbak-mbak medhok jowo timur-karna mereka dari salah satu Universitas di Surabaya-ke sebuah aula. Di sanalah mereka mempromosikan Universitasnya ke kita sambil menunggu hasil seleksi, dan gue ama temen setim....... belajar. Hebat euy, habis olimpiade belajar lagi. Lain lur, ieu UPKkumaha nasibna:') Untungnya kami masuk ke kelompok UPK paling akhir yang bakal ujian di hari ke-2 UPK. Angger weh belajarnya 2 hari:')

Dan saatnya pengumuman hasil seleksi. Medhok jawa mereka mulai menghiasi telinga kami untuk memulai pembicaraan. Kemudian tiba-tiba dan tanpa disangka-sangka semua anak SMA/SMK se-Bandung epilepsi. Gue stroke. Setelah gak bisa ngapa-ngapain, temen-temen SMA/SMK gue yang baru beres epilepsi menyerang satu sama lain. Mereka juga tak ada ampun membakar salah satu mahasiswi. Mahasiswa yang lain terpancing amarahnya. Hingga terdengar keributan seantero Belitung, warga pun panik dan mulai melahap genteng-genteng SMAN 3 Bandung. Terjadi kebakaran yang cukup parah dan pemadam kebakaran yang diketuai Katara hanya bisa gedek-gedek karna persediaan air yang kurang mengingatKota Bandung yang agak jauh dari laut. Kemudian datang avatar dibantu Nyi Roro Kidul untuk memadamkan api tersebut. Gue yang masih stroke hanya memandangi mereka sambil ngemutin tiang bendera. Dilaporkan sebanyak 142 orang tewas, 78 orang luka berat, 25 mahasiswi kehilangan pacarnya, 12 guru pembimbing kehilangan suaminya dan 1 orang selamat: gue.

*digebukkin Kang Mus*

Oke ampun, kejadian di atas hanya rekayasa apabila terdapat kesamaan cerita dan tempat itu hanya ketidaksengajaan belaka.

Alhamdulillah, kerja keras gue ama temen-temen yang udah ngorbanin UPK terbayar dengan meraih juara 3. Alhamdulillah. Fainnama 'al usri usra, innama 'al usri usra. Sungguh di balik kesulitan ada kemudahan, di balik kesulitan ada kemudahan.

Tim gue masih harus menunggu kabar esok karna yang lolos berangkat ke Surabaya hanya juara 1, dan juara 2-3nya akan dirank se-nasional buat dapet 41 tim yang mereka inginkan. Gue sih bodo amat, yang penting gue besok harus belajar UPK dengan sungguh-sungguh. I had no time anymore.

Bagian 6: Huaaa, Gue Capek
Pulang seleksi gue tidur di rumah sepi tak berpenghuni karna emak ama bapak gue ke luar kota. Flu jangar ini sepertinya menggerogoti gue karna memaksakan belajar dan terus belajar di sebulan terakhir ini. Pengennya sih belajar nyicil buat UPK, tapi NeoZ*ep yang gue minum siang itu berhasil nyurul sel-sel di tubuh gue istirahat.Huaaa.... gue capek.

Besoknya... ujian horor dimulai. Angkatan gue terpisah menjadi 6 kelompok dan gue masuk di kelompok 6. Ujian hari ini cuman buat 3 kelompok. Kalo kata temen gue sih hari ini tuh kurang lebihnya, "3 tahun perjuangan, 3 jam penentuan."

Satu angkatan dimasukkin ke satu ruangan: Ruangan Multimedia yang adem bener karna ACnya dimana-mana ato karna efek nervous seangkatan we'll never know. Setelah kami berdo'a dan mengumandangkan kata-kata sumpah serapah semangat kami: You'll never know til you have tried. Kalibrasi.... bisa... bisa... bisa man jadda wa jada. Kalibrasi.... we are the best of pharmacy. Kelompok 1 mulai meninggalkan ruangan Mutimedia menuju ruang praktikum.

Dan gue pun mulai baca-baca dan dengerin orang belajar resep. Terdengar sayup-sayup kelompok 2 dan 3 sudah gak belajar, mereka memilih menenangkan diri dengan membaca surat Al-Kahf dan Ar-Rahman. Oh pesantren ini.... hati gue adem pas belajar, bikin kerisauan gue gak bisa laluin UPK jadi sirna. Gue punya Allah yang siap membantu. Sejam belajar yang gak masuk-masuk karna meler gak brenti-brenti. Bu Sonya masuk ke dalem ruangan. Kita bener-bener kaget Bu Sonya masuk dan tiba-tiba minta kita buat teriakkinyel-yel semangat angkatan ini. Gue kira anak-anak kelompok 1 lulus 100%. Gue seneng banget, tapi.... ini baru sejam lebih lah. Apa mereka dirasukkin The Flash? Gue juga pengen dong dirasukkin aa ganteng Grant Gustin. Stahp, kata guru gue. Dia berhasil menyetop halusinasi gue yang kumat di blogini.

"Ibu merinding denger semangat kalian. Alhamdulillah, Rizqita, Ryan dan Yuyun lolos seleksi olimpiade ke Surabaya."

Allahu akbar. Gue nangis. Nangis sejadi-jadinya. Saat temen-temen gue mengucap alhamdulillah dan tepuk tangan sekeras-kerasnya. Gue tetep nangis.

Gue tau apa yang terjadi abis ini. Gue bakal disuruh pindah kelompok ke kelompok 3 danujian hari ini karna babak finalnya hari Kamis which is hari Rabu gue harus berangkat. Danhari Selasa gue harus siap-siap cari tiket karna guru-guru gue pastinya sibuk ngurus UPK dan hari itu hari Senin.

"Sumpah, Yun, aku belum belajar." gue nangis di pelukan temen gue. Ujian hari besok aja gue gak tau bisa apa enggak, apalagi hari ini. Guru gue meyakinkan gue dan meredakan tangisan gue. Lebay yhaaa, tapi itulah gue yang lagi stress akut. Tapi pecayalah, fainnama 'al usri usra.
Gue bergabung ama kelompok 3, gue mulai ngebahas resep dan cara main di kelompok 3 ((tiap kelompok punya cara main dan kepahaman yang mereka sepakati tanpa keluar dari aturan main pusat dari guru, itu mencegah ada perbedaan metode antar peserta di kelompok, karna pengawas gak suka perbedaan, dan satu perbedaan itu bakal bikin peserta gak lulus kemudian meninggal, gilak, ini UPK apa hunger games)).

Gue memilih baca surat Al-Kahf, percuma gue belajar udah kagak ada yang masuk.
Daaaan akhirnya, gue bisa melalui UPK dengan meler-meler di masker gue. Alhamdulillah, kelompok 3 lulus 100% caaahhhh.
Innama 'al usri usra.

Bagian 7: Masih Belom Selese Aja
Babak final Olimpiade Farmasi mengisahkankisah panjang dan menarik buat disimak. Gue bener-bener kagum sama panitia penyelenggaranya. Sumpah! Bikin ngos-ngosan tapi seru! Desain lombanya kereeen binggow, pelayanan panitia pun keren! Dan alhamdulillah, tim gue dapet peringkat ke-6 se-nasional. Ah, ingin kapan-kapan ikut lomba kek gini lagi! Ntar gue cerita lain kali.

Anak-anak SMK, khususnya anak farmasi memang mengutamakan UPK dibanding ujian lain yang masih menanti kami. Guru-guru gue terus mengingatkan biar kagak melupakan ujian yang lain. Tapi, kita... yha kagak peduli. Wong yang horor cuman UPK. Ujian Nasional? Ngitung kancing juga bisa. Kalo UPK ngitung kancing, mungkin kita udah disiram H2SO4 trus diserang kelinci unyu pemakan daging lalu kena asep yang menyakitkan kulit trus dimakan ama dewa Poseidon. Di dunia real, artinya bukan itu, tapi membunuh pasien secara tidak langsung.

Mau gak mau, gue seangkatan kudu banget ngikutin ujian yang kagak ada juntrungnya ini. Bocoran soal dimana-mana. Bikin siswa takut setengah mati karna lembar jawaban dan soal kudu sama kodenya. Nyontek dimana-mana. Demi dapet hasil yang bikin puas buat sementara. Here I am again, duduk di pojokkan kanan paling belakang pas seperti gue tes masuk sini. Kayanya ini cara gue mulai dan mengakhiri belajar di sekolah ini: bergaul dengan setan. Hiiih.

Gue kerjain mendet-mendet. Yhaa ujian apa yang gak gue kerjain tanpa mendet-mendet. Tapi akhirnya lancar setelah hari pertama gue sadar seragam gue punya kancing. Hari kedua gue juga sadar bahwa tiupan pensil ke jawaban terdekat adalah jawabannya. Hari ketiga gue sadar debu penghapus adalah petunjuk dari segalanya. Dan hari keempat air mata gue yang menunjukkan kebenaran dari segala hal yang hakiki: yap, gue nangisin ljk gue dan air mata yang terdekat dari pilihan ABCDE, adalah jawaban gue. Subhanallah, bocah gendheng.

Ini juga belom selese. Gue masih harus menempuh ujian ngejeblos ke ptn-yang katanya kalo masuk ptn kita berasa oke binggow-sungguh, paradigma pemikiran orang Indonesia. Semoga ada salah satu dari kalian yang mampu mengubah paradigma itu, wong di negara maju aja universitas yang bagus itu gak cuman negeri. Artinya mau kuliah di ptn ato di pts juga sama aja asal kemauan ada, juga biaya bagi yang mampu.

Yha itu karena setelah menstabilkan nilai gue selama 3 tahun, nyari-nyari celah ikutan lomba buat nilai plus dan berdo'a biar gue bisa masuk ptn tanpa jalur tes yang bener-bener horor, gue gak lulus jalur undangan.

Allah has the other best plan than yours.

Yha, here I am again and again duduk di lokasi ujian di daerah Cikutra. Dengan soal-soal anak SMA-yang dinaikkin level kesulitannya-di hadapan gue mulai meronta-ronta buat dikerjain. Seriously? Gue juga menyayangkan kurikulum SMK yang beda ama SMA. Gue dan temen-temen harus berusaha super-ekstra belajar soal-soal kek ginian, anak SMA aja belajarnya ekstra, apalagi kita.

Yha, gue pasrah bener-bener pasrah. Gue bener-bener udah mengeluarkan kemampuan gue belajar dan menyerap pelajaran anak SMA itu. Gak kerasa tinggal dua hari lagi road to ujian dan satu-satunya matpel yang belom gue pelajari adalah the flashsihing... the hessinging.... the dlyer... the slicer.... the hessinging... the dutcer... thebaslying... the hasswimming... fisika.

Gue pazrah sepazrah pazrahnya orang pazrah. Pelajaran yang paling tak bersahabat dengan lemak otak gue itu bener-bener kagak bisa dipelajari dalam duahari. Ah lebay, biasanya lemak otak gue ini bisa kok. Tapi tidak. Bisanya karna gue punya mata jeli Hinata: gue belajar soal-soalfisika yang gue pelajari juga di SMK di tahun kelipatan 5.Gue pake jurus kamekhameha dan belajar kilat.

Gue ujian di tahun 2015, entah kenapa lemak tangan gue mengarah buat belajar soal-soal tahun 1990, 1995, 2000, 2005, dan 2010. Kalimat soal dan bentuknya emang beda, tapi rumus yang dipake sama. Gue langsung sholat dzuhur kala itu, minta dilancarkan dan bersyukur karna dapet ilham [sm*ash] dari Allah. Gue berdo'a semoga rumus ini yang keluar ntar pas ujian. Dan beberapa keluar. Alhamdulillah.

Gue sempet grogi liat peserta yang buanyaakkk banget di sini berharap bisa mengalahkan ratusan ribu peserta lain demi mendapat satu kursi di ptn impian. Di situ gue cuman diem dan mikirin bekel makanan gue tumpah gak ya di tas. Hampir semuanya pegang buku dan lagi ngerjain soal sebelum bel ujian dinyalakan. Gue dan temen gue yang kebetulan satu tempat ujian cuman duduk-duduk di taman sambil makan roti karna gue yakin keadaan gue sama kaya UPK dulu, kagak akan ada pelajaran yang berhasil masuk.

Gue jadi inget saat penulis idola gue, Ahmad Fuadi juga mengalami keadaan yang sama kaya gue waktu sekarang. Berharap satu kursi di ptn dengan belajar dadakan. Beliau lulusan dari Pondok Pesantren Gontor yang harus ngambil paket C dan belajar mati-matian karna pelajarannya jauh beda bingits. Beliau aja bisa mencicipi kursi itu, gue juga harus bisa! Dengan meniru ikhtiar sungguh-sungguh, membawa semangat man jadda wajada dan berbekal do'a dan restu orang tua, gue berhasil mengalahkan ketakutan terbesar gue setelah UPK.

And here I am again, again and again, setelah penantian sebulan dengan nonton drama korea, film-film yang numpuk di laptop, gue curahkan tulisan ini. Alhamdulillah, gue tertular keberuntungan Mas Ahmad Fuadi untuk dapet satu kursi di salah satu ptn di negeri tercinta ini. Hanya sebagai friendly reminder saat gue udah suntuk dan mulai menyerah, gue mungkin bakal ngubek-ngubek isi blog gue yang dipenuhi sarang laba-laba dan terpancing lebih semangat lagi menggapai kesuksesan dunia akhirat. Karna gue pernah ngalamin perjuangan sepahit ini dan ngebuka sebuah jalan manis yang baru bakal dimulai. Bismillah...

Makasih banyak, orang-orang yang terlibat di kehidupan gue. Sungguh kalianlah yang membuat gue belajar menjadi yang lebih baik lagi. Gak maksud buat menggurui, kawan. Ambilah sepenggal dua penggal katabuat bikin kalian bangkit.

Friendly reminder again: Allah itu Maha Baik.

Juga maafin gue karna kata-kata yang tidak pada tempatnya, itu murni kesalahan gue. Tegur gue. Hmm... sudah kuduga kalian bakal nyalahin beberapa karakter dan kejadian muncul di tulisan gue, itu murni karna gue keseringan nonton Naruto, Preman Pensiun, Avatar, dan film-film lain baik di laptop maupun tv.


Love, masih banget Tika Styles.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar