Senin, 14 Oktober 2013

Setrumer Yang Absurd


                Hai bro!
Rasanya udah 998349354290230465432526734845043566 abad gua gak posting trashy-words lagi. Maklum udah naek kelas 2 (ha ga nyambung). Oke gua akan posting trashy-words ini sebelum gua dipecat jadi weird blogger.

Gua lupa gak ngasih tau gua udah naik kelas 2 ha he. And for your information gua masuk ke kelas baru yang sering disebut oleh orang-orang XI-Farmasi-1. Duh angka terakhirnya berat lagi. Kalo kamu tau, angka yang sama (re: sama kaya dulu X-Farmasi-1) menimbulkan kesan yang berbeda. BENAR-BENAR BERBEDA. Yaiyalah, orang-orangnya juga beda ha he.
Pada dasarnya, rasa pertamanya sih sama. Sama-sama nervous karna anak-anaknya kan pinter-pinter gelakkk. Tapi kesananya beda. Kalo mau tau apa bedanya, tanya mama atau tanya Allah deh.
Setelah resmi udah sekolah 1 tahun di SMKN 7, cielah senior. Gua merasa………. Ya sama aja, tugas, guru nyebelin, ulangan, praktek yang gak jelas arah nilai nya. Dan entah kenapa gua merasa beban gua kok ada aja, padahal beberapa  pelajaran udah dikurangin dari kelas 1 dan cuman nambahin 1. Dulu, sesibuk-sibuknya gua masih bisa posting sebulan sekali. Nah sekarang? 9982389648235432462949623896453 abad sekali.

Lebay.

Well, belakangan ini gua mulai gak tertarik buat jalan-jalan ke mall, sekedar nonton ato apapun. Entah angel apa yang udah merasuki jiwa gua untuk gak ngehamburin uang. Tapi Alhamdulillah, gua syukuri perubahan ini. Selain itu, gak ada lagi semangat gua buat pergi ke sekolah. You know what, if you ask the  school security ato guru gua ato siswa yang jadi GDS (Gerakan Disiplin Siswa) di sekolah gua, mereka pasti tau bener gua selalu dateng ke sekolah 1menit atau lebih tepatnya 46 detik sebelum bel dan gerbang ditutup. Mau tau alesannya? Oke gausah dibahas.

Oke ampun, jangan close tab blog gua._. Ya jelas, sekarang ada yang naik ke kelas 2, ada yang berganti status jadi anak SMK kelas 1, ada yang mengemban tugas akhir di kelas 3, dan OF COURSE AND SURE AND ALRIGHT AND THE TRUTH AND THE BEST AND NO SMOKING AND NO WHAT WHAT AND I’M OKAY AND I’M NOT BREATHING NOW ada yang jadi alumni, tsailahhhh.

Yep, that’s beauty in da bus I mean why do you go to school with that big smile from your ear to ear? Hahahaha that’s because I will meet da beauty in da bus. Cielah galau.
Gaada lagi muka caleuynya yang terlihat di lab resep ato di BC. Must I do the plan B? ‘Move On’. Ha idk man idk.

Sebenernya banyak keluhan gua yang gak mungkin diselesein ama Prudential yang always listening always understanding, tapi ya saking banyaknya keluhan gua cape ngeluh. Tentang kimia, edmodo, adfar, dan sebagainya. Lagian kalo gua certain, emosi gua bakal tersulut dan bisa-bisa gua banting laptop ini.

Lebay. Ahay. Jebred.

Huaaaaah gua cape, pengen cepet-cepet lulus. Tapi ya kalo lulus, gua pasti kuliah (amiin) dan pastinya disuruh ke farmasi lagi, buset 3 tahun aja begini apalagi 4 tahun bahkan 1 tahun lagi buat ambil profesi Apoteker. Kuatkan hambamu yang unyu ini ya Allah.

Satu lagi, tujuan gua posting ini adalah buat nulisin ini:

KAMU MAU MASUK ITB? CIUS?! TRUS KAMU MAU GINI AJA? PROVE IT DUDE!!!!

Proyek setrumer words ini terbukti menghilangkan kantuk akibat Fenilpropanolamin HCl yang gua minum pas UTS karna meler gak brenti-brenti. Proyek ini gua berlakukan di cover-cover buku gua termasuk wallpaper. Nah sekarang di blog gua. Biar ntar suatu saat gua udah tercatat resmi jadi Mahasiswi SF ITB 2015, gua bisa tersenyum ternyata gua belajar tuh gak sia-sia, ada tujuannya dan gua bisa buktiinnya. Well, kalo lu tau dari TK ampe SMP gua ampe gak tau tujuan gua sekolah, tujuan gua dapet 3 besar. Tapi sekarang gua tau, bismillah gua mau sekolah di ITB sekolahnya Pak Habibie trus gua mau belajar ilmu farmasi yang mendunia dan gua bisa menerapkan ilmu-ilmu itu buat rakyat di dunia terutama di Indonesia dan muslim. Ya Allah lancarkanlah jihadku.

Gampang ya nulis di blog kaya gini, semoga digampangkan juga ngelaksanainnya. HAAAA!

Nah proyek ini bener-bener bakar lemak semangat gua, sebenernya awal mulanya gua cuman nge-quote apa kata guru Farmakologi gua, pak Achmad.

Kurang lebih 3 minggu yang lalu, pak Achmad ngadain ulangan tulis Farmakologi. 25 PG, 5 essay. Ulangan yang pada dasarnya gampang baget kalo lu ngapalin bener-bener. Sayangnya gua cuman baca dan selebihnya nginget-nginget apa kata pak Achmad pas ngejelasin. Alhasil, gua ngerjain mendet-mendet. Essay sih cerahnya minta ampun, yaiyalah anak sastra ya bisa ngarang. Bagian PG, kira-kira 11 soal yang gua lewat karna masih ragu. Di akhir ulangan, masih ada waktu. Diperiksalah bareng-bareng, tapi PGnya doang. Yang ada di pikiran gua saat itu adalah duh ngantuk banget gua lagi males buat belajar tapi gua yakin gua bakal remed ini ulangan. Jelas 11 soal PG itu gua jawab dengan sekerah kekuatan gua nginget apa yang gua baca dan omongannya pak Achmad.

“Weissss, Rizqita.” gua denger El, temen gua nyebut nama gua di tengah kegaduhan anak-anak kelas nanyain kertas ulangannya diperiksa siapa.
Wah feeling gaenak, dari nada bicaranya sih ya meragukan antara gua bener semua (MUSTAHIL) ato salah semua.
“Coba, ada yang meriksa temennya trus PGnya bener lebih dari 20 gak?” tanya pak Achmad memecah kegaduhan anak-anak kelas XI-F1 ini.
Terdengar anak-anak meja ke-1 sebelah kanan tempat El duduk, neriakkin nama Rizqita.
“Hah siapa?” pak Achmad nanya lagi.
“RIZQITAAAAAAA 22 soal!!!!” El ama temen-temennya teriakin nama gua. Duh kenapa gak sebut Beyoncé aja, Rizqita kan nama samaran ha he.
“Siapa lagi?” pak Achmad tanya lagi.
Seisi kelas hening sambil celingak-celinguk nyari siapa lagi yang perlu diteriakkin.
“Gak ada lagi? Oke Rizqita maju ke depan!” suruh pak Achmad.

Mampus. Feeling gak enak. Mana guru ini suka nyuruh siswanya ngejelasin di depan lagi. Gua kan cuman baca dan nginget. Ya bisa ngejelasin tapi kan banyak ‘ehhhh’-nya. Ya Allah tolong hambamu yang unyu ini. Dengan gelagat kaku dan bingung gua maju ke depan sambil ngeliat salah satu temen gua, padahal dia udah ngafalin ini materi abis-abisan, ampe pas pelajaran olahraga yang kosong karna gak ada guru dia terus megang buku keramat turun temurun dari kakak kelas berjudul Farmakologi kelas XI. Sedangkan gua? Makan bekel makanan gua seperti halnya putri solo yang lagi makan di keratin. Dan nontonin temen gua ngegencet ade kelas. Lah masa dia PGnya gak bener ampe 20? Gua mulai takut. Jangan-jangan pak Achmad juga curiga gua berbuat curang karna cuman gua yang bisa menembus bener lebih dari 20 PG dari soal edannya yang mampu membuat temen-temen gua rata-rata bener PGnya 10. Brrrrrr…. Ini lebih serem dari dengerin nightmare.

“Nah ini orangnya! Oya, setiap ada yang nilai rata-ratanya di atas maka siswa tersebut bapak beri kesempatan untuk maju ke depan….” Kata Pak Achmad.
Gua makin takut aja nih. Eh tapi ngapain takut, gua kan gak curang cuman gak belajar doang.

“….sekarang coba Rizqita certain ke temen-temen kenapa Rizqita bisa melewati ulangan ini dengan sukses dan dapet nilai segitu. Biar jadi motivasi ke temen-temen.” Kurang lebih kaya gitu yang diucapin pak Achmad.

You know what, I was frozen at that moment. Antara lega ternyata gua gak disuruh ngejelasin ato dituduh curang dan cuman dikasih pertanyaan sesimple itu dan antara gua bingung harus jawab apa. OMFG.
Apa gua harus jawab baca dan nginget? Apa gua harus bilang gua cuman makan bekel gua buat menambah energy? Hahahahahahahahahahahahahah konyol banget sih gua.
Akhirnya dengan segala kepasrahan dan memang benar adanya gua jawab, “Gini temen-temen, tika tuh orangnya malesssszzztthhhhdddd banget belajar…….”
“SAMAAAAAHHH!!!!” temen-temen gua serempak menjawab.
“Nah kalo tika sih kalo belajar tuh maunya di sekolah aja, gamau deh di rumah. Jadi di sekolah tika perhatiin deh bener-bener kalo pak Achmad ngomong. Jadi selalu keingetan, jiwa dan pikiran tuh focus ke pelajaran yang udah diajarin. Ya kalo udah kepepet lupa paling tika baca bukunya tapi gak pas malem kaya kalian. Tika bacanya pagi-pagi jam 2 ato 3 shubuh……”
“Tik! Emang gimana caranya biar bisa bangun jam segitu?” salah satu temen gua nanya.
“Ehhmmm…. Ya alarmnya lagu favorit, trus kalo bangun langsung cuci muka trus keluar rumah biar seger.” Jawab gua nyeleneh.

Setelah kejadian itu, gua mulai mikir. Bener gak sih cara gua? Emang ampuh buat pelajaran yang lain? kalo gurunya lagi boring emang gua sanggup buat terus dengerin? Bisa sih dengerin, tapi apa bisa selalu inget kalo cuman belajar sekali?

2minggu kemudian ato lebih tepatnya seminggu yang lalu, pak Achmad ngadain remedial buat temen-temen gua. Hanya sekitar 4 orang yang lolos ulangan, dan 2 di antaranya ngikut nyobain soal remedial termasuk gua. Itu pun spontan gak disengaja. Gak belajar. Gak buka-buka. Gua mau coba buktiin. Dan akhirnya gua bisa nyelesain soal 30 PG itu dengan sama mendetnya kaya ulangan kemaren. Hasilnya? 73.33 sebuah angka yang di bawah rata-rata yang seharusnya 78. Oh my God, I realized that that was wrong. Dan selese remed pak Achmad bercerita yang menyangkut cara belajar dan ITB. Buat yang lain emang gak ngena. Tapi buat gua iya.

Kata yang gua inget: mimpi kalian itu harus kalian tulis atau kalian rekam di memori orang lain, jadi jika kalian sedang mencapai tujuan lalu kalian malah belok ke jalan yang tidak mengarah ke tujuan kalian, kalian akan diingatkan oleh tulisan tersebut atau oleh omongan temen kalian. Misalnya kamu mau masuk ITB dan target nilai rata-rata di rapot kamu misalnya 8.8, trus kamu malahan belajarnya nyantei atau bahkan gak belajar. Otomatis tulisan dan temen kamu bakal ngingetin “Loh kan kamu mau masuk ITB yang nilai rata-ratanya kudu 8.8, trus kamu mau seperti ini aja? Ayo buktikan dong!”

Duh langsung gua catet quote itu dengan bahasa gua sendiri dimana-mana. Buset setrumer pisan lah.
Yes, selese juga proyek gua. Gua mau mikir lagi mau nulisin dimana untuk selanjutnya. Semoga berhasil. Ya dengan banyak perubahan di kelas 2 ini, setidaknya gua udah belajar banyak hal dan ngerubah sikap gua. Walaupun XI-F1 ini beda banget ama X-F1 tapi I believe you’ll teach me how to be a better person soon. Yes I believe.

Tumben ya tika kayak gini, lah gua juga bingung.
Masih Mrs. Tika Styles

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar